dokumen

marquee

Selamat Datang di Blog Kami, Kumpulan Artikel Islami, Ebook, berminat mengadakan seminar, pengajian ,pelatihan, motivastion solutin,Bintal,Bimbingan manasik haji, Hipnoterapi Call at 081372882814 and donate your fund for islamic development at BSM Rek. 7006428198 an. Robi Kurniawan

welcome

Welcome To Our Blog, Siap Melayani dan Memimbing Ummat

Sabtu, 02 Januari 2010

keilmiahan al Qur'an (kajian tafsir) part 1

Keilmiahan al-Qur’an

(kajian tafsir)

A. Astronomi

1. Tekanan Udara

`

125. maka sesiapa Yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa Yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang Yang tidak beriman.

Tafsir bahasa :

kata حرج di dalam ayat di atas menurut ibnul atsir [1] artinya sempit (الضيق) seperti وحِرجَ صدرُه يحرج حرجا artinya dadanya menjadi sempit untuk menerima kebaikan

Hakikat ilmiahnya :

Manakala terangkat manusia ke langit, tekanan udara menjadi rendah dan kuantitas oksigen akan sedikit sehingga dada menjadi sempit dan susah bernafas.

Tafsir ilmiah:

Dari ayat muhkamat di atas mengisyaratkan secara jelas dua kenyataan yang telah ditemukan oleh ilmu pengetahuan manusia:

Pertama: perubahan yang luar biasa pada tekanan udara ketika naik dengan cepat ke langit menyebabkan dada manusia menjadi sesak dan sempit

Kedua : ketika manusia terangkat ke langit, tekanan udara menjadi rendah dan jumlah oksigen akan berkurang sehingga dada menjadi sesak dan susah bernafas.

Pada 1648 M seorang ilmuan terkenal, Blaise Pascal [2] telah membuktikan bahwa tekanan udara akan menjadi sedikit ketika kita terangkat dari permukaan laut [3].

Dalam Ensiklopedi Internasional [4] menjelaskan bahwasanya kumpalan udara yang besar tidaklah didistribusikan secara merata dan lurus, sekitar 50 % kumpalan udara terhimpun di permukaan bumi dan naik 20 ribu kaki ke permukaan laut, 90 % dari permukaan bumi dan naik 50 ribu kaki dari permukaan bumi. Akibatnya kepadatan udara berkurang dengan cepat ketika kita naik atau terangkat secara vertikel sehingga jika kita terangkat pada level yang tinggi kepadatan udara akan sampai ke level yang sangat rendah. Juga dijelaskan semua makhluk membutuhkan oksigen kecuali makhluk-makhluk yang bersel satu. Sebagai ilustrasi, kebiasaan manusia menghiruf oksigen agar tetap hidup dan menjaga dari tekanan udara pada level tertentu. Keberadaan manusia kurang dari 10 ribu kaki di atas permukaan laut tidak terlalu serius menyebabkan manusia kesulitan bernafas, dan jika berada di atas 10 ribu atau sampai 25 ribu kaki kemungkinan bisa bernafas tetapi sistem pernafasan manusia (respiratory system) akan sulit beradaptasi karena terlalu sempit. Dan jika berada di tingkat paling tinggi manusia sama sekali tidak akan bisa bernafas bahkan bisa menyebabkan kematian karena sedikit oksigen yang diperoleh.

Dalam Ensiklopedi Amerika [5] dikatakan jika sebuah pesawat berada di level yang sangat tinggi harus menjaga tekanan udara internal pesawat agar para penumpang terlindungi, karena tekanan udara pada ketinggian tersebut lebih rendah daripada yang diharapkan, serta menjamin oksigen yang memadai agar penumpang tetap selamat. Sebagaimana perubahan tekanan udara yang dihasilkan dari perubahan ketinggian mengakibatkan gangguan terhadap tubuh yang sensitif. Keadaan ini disebabkan tingginya netrogen dalam darah ketika tekanan udara menjadi rendah dengan cepat.

Pada masa Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya tidak memiliki pengetahuan tentang perubahan tekanan dan rendahnya tekanan udara ketika manusia terangkat, sehingga mengakibatkan kesulitan bernafas dan pernafasan menjadi sempit dibuatnya, bahkan mengakibatkan pecahnya pembuluh nadi pada saat terangkat pada level yang paling tinggi. Surah al an’am ayat 125 di atas mengisyaratkan dengan jelas dada manusia akan menjadi sesak dan sempit ketika dia naik ke langit. Semakin tinggi dia naik semakin sesak dadanya dan bahkan semakin susah bernafas.

Diantara dialektika ayat di atas yang luar biasa adalah kata يَصَّعَّدُasal kata dari َيتَصَعّدُ ditukar huruf ta menjadi shad kemudian dipadukan atau diidghamkan pada huruf shad maka menjadi يَصَّعَّد yang berarti naik sedikit demi sedikit.

Ayat tersebut tidak hanya membicarakan tentang kesulitan bernafas ketika naik ke langit semata, tetapi juga meningkatnya kesusahan bernafas jika berada pada level yang sangat tinggi bahkan bisa menyebabkan kematian.

Sisi dialetika keilmiahan ayat:

Arti dari kata يَصَّعَّد yang menunjukkan semakin terangkat atau naik manusia ke langit semakin sempit ruang bernafas bagi tubuhnya dan semakin susah bernafas lebih leluasa dan inilah yang telah dikupas dan ditemukan oleh kajian-kajian astronomi pada masa sekarang.



[1] Al munjid fil lughah , Yusuf Badawi

[2] Lahir di prancis 1623-1662 M, ilmuan matematika,fisika,filsafat agama, dan master prosanya Prancis

[3] Ilmu sain modern, ahmad syaukani, jakarta

[4] Dapat ditemukan di perpustakaan Yafas, universitas Amerika di berut libanon

[5] Universitas amerika, yafas berut:lebanon

Tidak ada komentar: