dokumen

marquee

Selamat Datang di Blog Kami, Kumpulan Artikel Islami, Ebook, berminat mengadakan seminar, pengajian ,pelatihan, motivastion solutin,Bintal,Bimbingan manasik haji, Hipnoterapi Call at 081372882814 and donate your fund for islamic development at BSM Rek. 7006428198 an. Robi Kurniawan

welcome

Welcome To Our Blog, Siap Melayani dan Memimbing Ummat

Selasa, 06 April 2010

10 Ucapan Dahsyat Agar Allah Sayang Kita

Menampik Rahmat Ilahi Melalui Shilaturrahmi

Dalam bukunya, Ten Powerful Phrases for Postive People ( 10 ucapan dahsyat untuk orang-orang sukses), Rich De Vos, pendiri Amway Corporation dan Komisaris Orlando Magic NBA mengatakan kata-kata sederhana mengakui “Saya bersalah” atau “Saya percaya padamu” mungkin dapat membantu kita untuk menjalin hubungan yang lebih baik. Baik penguasa atau pemerintah kepada rakyatnya, atasan kepada bawahannya. Begitu juga para pegawai pemerintahan dalam melayani masyarakat. Tentu perseteruan yang populer dengan sebutan “Cicak melawan Buaya” itu tidak akan berlarut-larut. Sebagai sesama yang saling membuthkan semestinya memang tidak begitu. Dalam istilah bahasa Jawa; Ngono yo ngono nanging mbokyao ojo ngono, begitu ya begitu tapi jangan begitu amat.

Lebih lanjut Rich DeVos memaparkan ucapan-ucapan tersebut membuat kita merasa lebih positif terhadap diri sendiri, sekaligus dapat membantu orang lain merasakan hal yang sama tentang diri mereka.

Adapun sepuluh ucapan dahsyat itu, yaitu pertama; “Saya salah”, Rich deVos memilih ucapan itu paling utama kata ucapan itu paling sulit dikatakan dengan tulus. Betapa sangat sulit untuk mengakui kita salah, bahkan kepada diri kita sendiri, dan semakin sulit lagi untuk mengatakannya terutama kepada orang yang kita sayangi dan yang kita ingin menyanyangi kita.

Kedua; “Saya menyesal,” dimana pada saat berkata “Saya salah,” kita juga harus menyesal. Ketika melakukan kesalahan, kita mungkin telah menyakiti orang lain pada prosesnya, maka pengakuan kita harus lebih dari sekedar teknis atau mekanis, tapi menunjukkan kita tulus menyesal. Ketiga; “Kau bisa melakukannya”, sebuah ucapan untuk memotivasi orang bisa melakukan apa pun kalau punya tekad yang kuat. Hal ini sama dengan ucapan keempat; “Saya yakin padamu” sebagai perpanjangan ucapan “Kau bisa melakukannya” tapi lebih personal lagi.

Kelima; “Saya bangga padamu”, ucapan yang terdahsyat ketika kita bersama anak-anak, selain ucapan “Aku sayang padamu” tentunya. Ucapan “Saya bangga padamu” terutama untuk menyemangati orang-orang yang biasanya tidak memenangkan penghargaan atau imbalan dari kehidupan, yang meragukan kemampuan mereka dan sulit mendapatkan sesuatu yang dibanggakan.

Keenam; “Terima kasih”, sebuah kosa kata yang merupakan harapan kita yang berfungsi dengan baik dalam masyarakat kita yang berbudaya. Ketujuh; “Saya membutuhkanmu” adalah kalimat dahsyat untuk orang-orang yang positif karena ucapan itu mengakui bahwa setiap orang diciptakan Tuhan dan Tuhan menciptakan setiap orang untuk suatu tujuan dan untuk memenuhi kebutuhan.

Kedelapan: “Saya percaya padamu” adalah kalimat dahsyat lainnya yang sangat penting untuk orang-orang positif. Kesuksesan masayarakat kita tergantung pada adanya kepercayaan bahwa seseorang akan melakukan pekerjaan dengan baik, mempercayai kejujuran masing-masing, dan percaya bahwa orang-orang akan menepati janji mereka.

Kesembilan; “Saya menghormatimu” adalah ucapan sangat dahsyat, tetapi rasa benar-benar harus diusahakan dan ditunjukkan. Rasa hormat bersifat timbal balik. Jika kita ingin dihormati, kita juga harus menghormati orang lain.

Terakhir, kesepuluh; “Saya mencintaimu”, sebuah ucapan yang kalau benar-benar kita mengatakannya dengan sepenuh hati akan memiliki kuatan yang sangat besar. “Saya mencintaimu” kalimat dahsyat yang melingkupi semua hal lain. Cara kita merasakan orang lain, apakah itu cinta romantis hubungan keluarga, atau bahkan persahabatan adalah sebuah bentuk cinta, betapa memang kita harus saling mencintai.

Tentu saja sepuluh ucapan tersebut merupakan basement dalam meraih rahmat ilahi dan sebuah kekuatan untuk merajut silaturrahmi.

Manusia, seperti yang dijelaskan Allah swt dalam surat an-Nisa’ [4]: 28 adalah makhluk yang diciptakan dalam keadaan lemah. Bahkan, isyarat tersebut dengan jelas juga Allah sebutkan dalam salah satu ayat-Nya dari wahyu pertama yang diturunkan, surat al-‘Alaq [96]: 2, yang menyatakan bahwa manusia diciptakan dari ‘Alaq. ‘Alaq secara harfiyah artinya sesuatu yang menggantung (oleh karena itu, lintah di dalam bahsa Arab disebut juga dengan ‘alaq). Hal itu mengisyaratkan bahwa semenjak awal penciptaannya, manusia adalah makhluk yang memiliki ketergantungan kepada pihak lain disebabkan kelemahan manusia itu sendiri. Tidak ada satupun pekerjaan atau aktifitas, sekecil apapun yang bisa dilakukan manusia tanpa bantuan dan keikutsertaan pihak lain. Tertawa atau senyum adalah suatu pekerjaan atau aktifitas yang sangat kecil dan sederhana, namun jika itu dilakukan sendiri atau tanpa adanya orang lain, maka tersenyum atau tertawa sendiri bisa menjadi “petaka” bagi yang bersangkutan.

Oleh karena itulah, manusia dalam kehidupannya memiliki fitrah dan kecendrungan untuk hidup secara bersama dan berkelompok. Jika saja ada manusia yang cendrung hidup sendiri atau individualis, maka dia telah keluar dari fitrah kemanusiaannya. Dan kecendrungan serta keinginan untuk membangun kelompok ini diwujudkan manusia melalui jalan membangun shilaturrahmi.

Shilaturrahmi adalah bagian yang sangat penting dari ajaran Islam. Sebab, tujuan kedatangan Islam adalah menebarkan rahmat (kasih sayang) terhadap seluruh alam dan makhluk. Di dalam al-Qur’an terdapat banyak sekali kata amal shalih yang seringkali disandingkan dengan kata iman. Akan tetapi, Allah swt. tidak menyebutkan secara rinci apa saja yang termasuk amal shalih itu. Namun demikian, bukan berarti amal shalih tersebut tidak disebutkan jenisnya di dalam al-Qur’an. Di mana Allah swt. memberikan isyarat bahwa untuk mengetahui bentuk-bentuk amal shalih tersebut, perlu melihat kata yang menjadi lawan dari amal shalih itu. Di dalam al-Qur’an kata amal shalih dilawankan Allah swt dengan kata fasâd (kerusakan). Hal itu terdapat dalam surat Shad [38]: 28

“Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shalih sama seperti orang-orang yang berbuat kerusakan di muka bumi?.”

Ayat ini memberikan isyarat bahwa rincian amal shalih itu dapat diketahui dengan merujuk semua bentuk perbuatan fasâd (berbuat kerusakan) yang ada dalam al-Qur’an. Dan di dalam al-Qur’an, minimal ada 11 perbuatan yang disebutkan sebagai perbuatan fasad (kerusakan), di antaranya adalah memutuskan tali shilaturrahmi. Seperti yang disebutkan dalam surat al-Baqarah [2]: 27

“(yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi.”

Dengan demikian, menjalin shilaturrahmi adalah bagian dari amal shalih. Di dalam al-Qur’an setidaknya terdapat 11 pula janji Allah swt. terhadap pelaku amal shalih, di antaranya adalah bahwa Allah menjanjikan mereka dengan pahala dan balasan yang tiada akan pernah terputus. Sehingga, tiadalah ketakutan dan kecemasan bagi mereka baik di dunia maupun di akhirat. Seperti yang disebutkan dalam surat al-Baqarah [2] 277

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh, mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.”

Bagaimana mungkin orang-orang yang suka bershilaturrahmi dan memiliki hubungan yang baik dengan sesama akan dihinggapi rasa sedih, cemas dan takut. Sebab, dia tidak memiliki musuh atau siapapun yang akan mendatangkan bahaya kepadanya. Ke manapun dia pergi dan di manapun dia berada, tentu semua orang bisa menerimanya dengan baik. Hal ini, tentu saja berbeda dengan orang yang tidak suka bershilaturrahmi, di mana hidupnya akan terasa sempit dan barangkali saja dia akan diliputi rasa sedih, cemas dan takut di manapun dia berada. Karena, dia tidak memiliki banyak teman, di tambah lagi jika memiliki banyak musuh yang bisa saja sewaktu-waktu mengancam keselamatanya.

Dalam sebuah haditsnya Rasulullah saw. bersabda

“Siapa yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah dia selalu bershilaturrahmi (HR. Bukhari dan Muslim dari an-Nasa’i).

Berdasarkan hadits di atas, setidaknya ada dua keuntungan yang diperoleh bagi yang bershilaturrahmi. Pertama, dilapangkan rezekinya oleh Allah. Pengertian dilapangkan rezekinya bisa dalam arti bahwa Allah memberikan langsung rezeki yang berlimpah kepadanya sesuai janji Allah dalam surat Fushshilat [41]: 8, di mana mereka akan mendapatkan balasan yang sangat besar dan tiada akan terputus. Pengertian dilapangkan rezeki yang lain adalah bahwa dengan bershilaturrahmi, menjalin persahabatan, memperbanyak kawan, relasi, jaringan dan sebagainya akan membuka kesempatan dan peluang kerja. Jika seorang memiliki banyak teman dan relasi tentulah semangat dan kesempatan usaha akan terbuka lebar, akan berbeda halnya dengan orang yang tidak punya banyak teman dan relasi, apalagi punya banyak musuh, bukan hanya merasakan sempitnya lapangan usaha, namun peluang dan kesempatan yang sudah di depan mata pun bisa hilang begitu saja.

Kedua, orang yang suka bershilaturrahmi dan membangun hubungan baik akan dipanjangkan umurnya oleh Allah. Pengertian dipanjangkan umurnya bisa beberapa bentuk, diantaranya orang yang selalu membangun shilaturrahmi dan memilki banyak teman serta hubungan yang baik dengan sesama, sekalipun dia telah meninggal dunia orang lain tetap mengenang dan menyebut-nyebut namanya sebagai orang baik. Bahkan, orang lain masih merasakan kalau dia seakan masih hidup bersama mereka. Berbeda halnya dengan orang yang suka memutuskan shilaturrhami dan memiliki banyak musuh, di mana dengan sangat cepat sekali orang lain melupakannya, bahkan tidak mau mengenang dan menyebut namanya lagi. Pengertian lain dari dipanjangkan umurnya adalah bahwa jika seseorang selalu bershilaturrahmi dan memilki hubungan yang baik dengan sesama serta mempunyai banyak teman dan sahabat, setidaknya dia akan terhindar dari ketegangan hidup (stress). Bukankah stress seringkali memperpendek umur seseorang? Karena, kematian bahkan bunuh diri seringkali dipicu oleh stress dan prustasi menghadapi hidup.

Dengan bershiltaurrahmi setidaknya seseorang bisa menghilangkan rasa stress dengan bercanda dan berbagi cerita melalui banyaknya teman. Jika saja umur tidak bisa diperpanjang, setidaknya “kematian cepat” bisa tercegah dengan banyak bershilaturrahami.

Hal ini penulis sampaikan, dengan melihat gaya dan pola hidup sebagian besar masyarakat dan bangsa Indonesia saat ini, yang sudah mulai tercabut dari nilai-nilai agama dan budaya yang sudah lama dianut bangsa ini. Di mana semangat shilaturrahmi, kebersamaan, gotong royong sudah mulai pudar terutama bagi masyarkat yang tinggal di daerah perkotaan yang sudah cendrung hidup materialisme dan individualisme. Kesibukan menghadapi rutinitas setiap hari, pergi pagi pulang malam, sehingga jangankan dengan masyarakat di luar sana, dengan tetangga sendiripun shilaturrahmi dan kumunikasi sudah jarang terjadi. Dampaknya, semangat shilaturrahmi dan membangun ukhuwah sudah mulai terabaikan. Betapa seringnya terjadi, di mana sebagian kelompok masyarakat saling tidak mengetahui apa yang terjadi dan menimpa tetanggnya sendiri. Bahkan si pejabat kita yang sok kemana mengemudi mobil2 flat merah tanpa risih dan malu, bahkan hari liburpun digunakan untuk berpergian dg keluarganya. sementara rakyat berjibun menunggu antrian untuk naik angkot. ketika ada ytang mau numpang malah dicuekin. emngnya kamu yg beli tu mobil..begitulah gerutuan rakyat. tp hendak dikata, rakyat hanya bisa bergumam, sementara si pejabat cuek sambil melaju tanpa merasa berdosa sedikitpun.

Oleh karena itu, marilah kita kembali sama-sama membangun shlitaurrami demi terwujudnya fitrah manusia yang cenderung hidup bersama dan bersifat komunal bukan sendiri atau individual dan dengan kebersamaanlah rahmat ilahi bisa dicapai dengan mudah. Wallahu’alam

Tidak ada komentar: