dokumen

marquee

Selamat Datang di Blog Kami, Kumpulan Artikel Islami, Ebook, berminat mengadakan seminar, pengajian ,pelatihan, motivastion solutin,Bintal,Bimbingan manasik haji, Hipnoterapi Call at 081372882814 and donate your fund for islamic development at BSM Rek. 7006428198 an. Robi Kurniawan

welcome

Welcome To Our Blog, Siap Melayani dan Memimbing Ummat

Sabtu, 26 Mei 2012

Euforia Kelulusan, perlukah??

Senang, bahagia dan terharu adalah sikap lumrah dalam hidup ini. Karena hasil puncak yang dicapai setelah perjalanan panjang yaitu keberhasilan. Dan keberhasilan itu akan berarti jika dirayakan bahkan dipestakan. Euforia adalah manifestasi keberhasilan sehingga banyak orang melakukan berbagai cara dan mungkin menyalahi norma-norma agama demi merayakan keberhasilan itu. Inilah yang sedang menjangkit di tengah generasi kita saat ini. Khususnya di kalangan anak didik. Ketika pengumuman kelulusan UN disampaikan dan nama-nama dibacakan saat itu juga dunia dan isinya rasa milik dia. 


Tanpa pikir panjang longmarch alias konvoipun berkumandang sambil melantunkan yel-yel kelulusan sehingga jalan raya macet seolah segerombolan gembalaan domba sedang melintas. Bahkan bubuhan tanda tangan dan semprotan cat pilot di baju seragam yang masih layak pakai pun menjadi korban. Gimana yang tidak lulus? tidak perlu dicemaskan merekapun ikut merasakan euforia itu meskipun dihantui dengan ujian paket..ah yang penting pasti dapat ijazah..Itulah salah satu potret pendidikan di negeri tercinta yang perlu diratapi. Ternyata euforia itu adalah racun. Bisa meracuni keyakinan dan etika anak didik kita. Mungkin kita juga pernah mendengar ada sebagian anak didik melakukan pesta sek menyambut kelulus itu. Euforia meluas menjadi hypereuforia. perlukah itu semua? tentu jawabannya sangat tidak perlu sekali dan tentu termasuk perbuatan jahilliyah pintar tapi tidak beradab. Rasa syukur dan sujud syukur kepada Tuhan itulah yang tepat dan harus ditanamkan kepada anak didik kita ketika mereka mengekpresikan itu semua.
pantaskah itu dilakukan? sungguh tidak pantas sekali. Belum tentu keberhasilan itu adalah usaha dan upaya yang murni seratus persen dari kepandaian anak didik dalam menjawab pelajaran yang diujikan. Bukankah 60 % dari UN dan 40 % nilai raport sekolah termasuk hal yang fenomenal dan manipulatif. Sungguh banyak sekolah melakukan perbaikan nilai raport anak yang sepantas tidak naik. Bahkan meninggikan nilai non pelajaran UN dianggap terpuji sehingga mencapai angka sembilan. Mencuatlah term "kapan kita bisa membantu anak lagi ?" inilah saatnya ". Bangga kelulusan 100 % berarti bangga dengan dosa. Ironisnya instansi pemerintahpun membisu seolah mereka juga ikut bereuforia karena anak mereka lulus. Ini bukan kualitas tapi formalitas, bangga dengan kuantitas semenetara kualitas terkandas. patutkah kita bangga dengan sekolah dan pemerintah yang berkualitas? so pasti dong..

Tidak ada komentar: